Taman Budaya

1 comment
Udah lama ga ke taman budaya, terakhir aku kesini tu bulan november 2012 dan cuma sebentar. Aku keliling keliling sebentar. Ada anak yang lagi les drum, gitar, yang banyak yang les nari. Dulu, aku juga les nari, sempat tampil dua kali kalo ga salah. Aku ikut les nari karena dipaksa, makanya cepat keluar, mungkin sekitar 2-3 tahun aku les nya hahaha.



Di belakang panggung, ada uwak yang jualan pecal. Dari aku SD sampe sekarang, uwak tu masih jualan disitu. aku suka yang pake mie kuning, rasanya pedas kali, dulu pasti selalu rebutan minum sama adek kalo udah makan mie pecal uwak tu. Terakhir beli mie pecalnya, uwak tu nanyak
"latian ya hari ini?"
'hhoo.. lagi ga wak.. hehe' (padahal aku udah keluar sekitar 8 taun yg lalu)
rasanya masih sama enaknya, dan saya masih kepedasan

Ini panggung pas latihan dan tampil dulu

Sempat juga beberapa kali kesini mau makan pecal, tapi ga tau kenapa uwak pecal selalu ga ada. Baru sadar dari SD sampe sekarang aku ga tau nama uwak tu. Kadang aku juga kesini untuk liat mading nya nyari informasi tentang pameran lukisan. Tinggal masuk aja kalau mau liat liat kesini, alamat Taman Budaya Sumatera Utara di Jl Perintis Kemerdekaan No.33 ( depan hotel Grand Angkasa)

1 komentar:

  1. mie itulah yang duah jarang kali dijumpai, dulu pas abg kecil masih ada yang jual begituan. enak memang. kangen masakan jadul

    BalasHapus