Makan dan Menikmati Pemandangan di Wajik & Pecal Sakinah, Penatapan

11 comments
Awalnya tujuan kami hanya ke Pasteurisasi Susu Sapi Gundaling Farm, tapi rasanya sayang juga udah cukup jauh kesini eh sore juga belum udah pulang. Akhirnya kami keliling keliling ke Pasar Buah Berastagi dan Bukit Kubu tapi tidak singgah.

Kami sempat mau ke Taman Pagoda Lumbini tapi ntah kenapa rasanya lagi malas kali kesana. Karena perut juga sudah mulai lapar, kami mencari tempat makan di jalan menuju arah pulang, Banyak pilihan tempat makan di Berastagi tapi akhirnya kami ke Wajik & Pecal Sakinah di Penatapan.

Wajik & Pecal Sakinah Penatapan


Walaupun dingin, kami pilih duduk di luar karena bagian dalam cukup ramai dan cukup membosankan juga rasanya cuma memandang dinding hijau sambil makan. Udara yang cukup dingin di Penatapan membuat banyak pengunjung yang lebih memilih Indomie Kuah atau Jagung, tapi karena perut sudah cukup lapar jadi pesan wajiknya ditunda dulu.

wajik & pecal sakinah penatapan
sisi luar Wajik & Pecal Sakinah


wajik & pecal sakinah penatapan
dibawah masih banyak lagi 

Kami pilih pecal sama nasi gorengnya aja sambil menikmati pemandangan juga melihat beberapa ekor monyet yang bermain dan sesekali mencoba mencuri makanan para pengunjung yang silap, seperti seorang ibu yang kuenya diambil salah satu monyet dengan secepat kilat. Wajik & Pecal Sakinah juga ternyata punya lantai dua yang masuknya dari sebelah kanan tempat parkir, lebih tepatnya di sebelah tempat jagung bakar dan jagung rebus.

Nasi goreng wajik & pecal sakinah penatapan
Nasi Goreng Rp.13.000

wajik & pecal sakinah penatapan
Pecal Rp..11.000

Jalan jalan yang tak terlalu jauh di akhir pekan memang menyenangkan karena tidak membuat terlalu capek, kami berangkat dari Medan sekitar jam 10.30 WIB dan kembali sore sekitar jam 17.00 WIB. Sebenarnya untuk waktu segitu masih banyak destinasi lain yang bisa dikunjungi, tapi karena niatnya memang betulan mau santai dan hampir semua tempat wisata di Berastagi sudah pernah dikunjungi, jadi hanya yang belum pernah seperti  Pasteurisasi Susu Sapi Gundaling dan Pecal & Wajik Sakinah ini saja.

mari pulang sebelum hujan


11 komentar:

  1. Aku juga suka kak Win mampir ke sini. Jujur, bagian yang aku suka dari makan pecel adalah makan kerupuknya yang udah dilumuri kuah pecal. Rasanya gimana gitu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti kalau kesini nikmal pesannya tambah kerupuk lagi ya xD

      Hapus
  2. Kok aku jadi pingin makan pecal jadinya, Win. Hahahaha. Etapi memang makan di tempat yang berhawa sejuk apalagi plus pemandangan cantik bikin makan tambah semangat! Siap siaga juga takut dijambret sama monyet. Hehehe :D

    mollyta.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha kemarin ada yang kenak jambret makanannya dengan kecepatan kilat loh kak :D

      Hapus
  3. Jadi pengen hehehee

    Visit balik y gan
    http://bloggergaptek2.blogspot.co.id

    BalasHapus
  4. wah viewnya bagus ay, ajdi makannay enak sambil lht alam

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau udah makan disini bawaannya jadi pingin duudk lama lama

      Hapus
  5. biasa aku makan wajik di peceran win, ini malah kurang tau dekat mana lokasinya :D , entah aku yg lupa atau pun memang gak pernah..hahahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. paling ujung dia kak kalau ga salah, cepat nampak kalau dari arah mau balik ke Medan

      Hapus
  6. jadi pingin coba pecal nya ni. Kapan - kapan main deh kesana

    BalasHapus